BLOGGER TEMPLATES - TWITTER BACKGROUNDS »

Pages

Followers

Popular Posts

13 May 2013

Kisah Adip dan Penebuk Lubangku Yang Terkorban

Sebenarnya kisah ini sudah berlalu beberapa minggu tetapi rasanya baru nak dikongsikan.

Seperti yang ramai tahu, aku mengajar sementara di sebuah Pusat Tuisyen sekitar tempat tinggal aku. Aku mengajar menengah rendah dan juga murid sekolah rendah. Pada setiap malam Rabu, aku diamanahkan untuk mengajar kelas Tahun 3 (Bahasa Melayu dan Sains). Sebagai seorang guru, tidak wajarlah aku melaksanakan tugasku acuh tak acuh. Oleh itu, aku telah bercadang menjalankan satu permainan untuk menceriakan lagi kelasku.

Malam itu, aku datang dengan perasaan yang gembira.

Eh, kejap. Aku kena cerita dulu siapa Adip ni. Adip ini salah seorang murid aku di kelas ini. Beliau memang terkenal dengan kelincahannya tidak kira anggota badan atau mulut semasa di dalam kelas. Aku telah lama memerhatikan sikap beliau dan masih berfikir-fikir kaedah paling sesuai untuk membuatkan kelincahan dan kebisingannya sedikit menurun.

Pada malam itu, aku mengajar seperti biasa. 20 minit berlalu, aku terasa ingin melaksanakan sedikit aktiviti permainan. Seperti biasa, budak-budak bersorak gembira. Aku mengajar mereka melakukan senaman Taichi mudah. Aku tidak sedar entah bila, Adip telah mengangkat bekas penselku yang tidak berzip ke udara. Maka, satu perkara yang aku tidak ingini telah terjadi.

Penebuk lubang kesayanganku jatuh berderai di atas lantai. Pecah. Seperti hati aku yang melihatnya. Satu kelas terdiam. Sepi. Macam malaikat maut yang datang. Mataku menjegil ke arah Adip sambil bercekak pinggang. Fikiranku kosong dan mulutku terkunci rapat. Murid-murid lain sibuk melihat penebuk lubangku. Aku menyuruh salah seorang murid membuang penebuk lubangku ke dalam tong sampah. Aku macam nak menangis tapi aku tahan. Kalau aku menangis, habislah kelas.

Mulut aku laju membebel. Jangan usik barang cikgu, hormat cikgu, jangan main-main dan macam-macam lagi bebelan yang aku tak sempat susun dalam fikiran. Adip diam macam orang bisu. Budak-budak lain sibuk menyalahkan dia. Aku teruskan pengajaran macam biasa sambil hati bengkak mengingatkan penebuk lubangku yang telah banyak berjasa sejak aku di maktab lagi. Yang paling menyedihkan hatiku, penebuk lubang itu jenama DOLPHIN.

Sehingga kelasku berakhir jam 10 malam. Adip diam tak bercakap walau sepatah. Aku rasa dia takut bercampur rasa bersalah dan sedikit malu. Aku biarkan sahaja.

Tetapi, dalam hati aku berharap sangat semoga apa yang berlaku ini ada hikmahnya. Mungkin cara ini dapat merubah perangai dan tingkah lakunya. Siapa tahu.

*********************************

Dalam perjalanan balik, aku terbayang-bayang muka Adip dan penebuk lubangku. Aku harap dengan terkorbannya penebuk lubangku, sikap Adip berubah. Aku tidak sabar menunggu hari Rabu seterusnya.

P/S : Aku takkan beli penebuk lubang jenama DOLPHIN lagi. Kalau pecah, sedihnya melampau.

2 comments:

Cikgu Fikri said...

saya ternanti2 apa yg bakal jadi............... :)

Cikgu Wana said...

=) insya Allah, saya akan update kisah seterusnya.